Posted in Oneshot

Kpopers Addicted

image

Kpopers Addicted [OneShot] || Choi Minho&Park Jiyeon || by @siskameliaaa || fict alay kedua gue setelah Friendzone, gak maksud nyinggung siapapun di fict ini, okay?!

                    Kpopers Addicted

Nama ku Minho, Choi Minho. Pernah mendengar perusahaan Choi Enterpreneur yang bergerak di bidang Fashion? Well, kau terlalu kudet jika tidak tahu perusahaan sebesar itu. For you’r information, aku adalah pewaris tunggal perusahaan tersebut, tentu jangan pernah meragukan barang-barang yang aku gunakan, branded dan High Class, tentu saja. Hidup ku sempurna, terlewat sempurna dengan harta yang melimpah dan wajah tampan di atas rata-rata. Tampan, tinggi, putih, atlet basket, jago taekwondo, kaya raya, anak tunggal.. hmm apa lagi yang kurang? Bukan ingin menyombong. But, that’s real. Kalo kata fansgirl aku sih, aku itu freaking hot. Ups, bukan aku yang bilang, suer!

Otak para abg -labil- pasti akan memikirkan hal mesum saat mendengar kata hot, right? Mereka akan gigit jari dan berteriak dramatis saat aku membuka baju dan memperlihatkan bentuk perut ku yang six pack saat selesai latihan basket, dan pasti cewek-cewek langsung pada drooling.

Dan aku juga memiliki sahabat cantik berjenis kelamin perempuan, yaiyalah kalo laki-laki harusnya ganteng dong, masa cowok cantik sih, –lekong dong?. Sahabat ku itu udah cantik, pinter, kapten cheers, mukanya itu loh… imut banget kaya Selena Gomez, ehem masih cantikan sahabat aku sih. Tapi nih ya, serius kalo aku cowok yang direbutin cewek, dia itu cewek yang direbutin cowok. Namanya juga sahabat Choi Minho, pasti oke punya semua.

Tapi dia itu alay, kalo udah ngomongin idolanya…gila! Bisa satu kelas mendadak tuli. Oh iya, namanya Park Jiyeon, tapi aku paling sering manggil dia Dino, Dinosaurus tepatnya. Dia itu, kecil-kecil makannya kaya kingkong. Apa hubungannya sama dinosaurus ya? Harusnya di panggil kingkong aja. Ide bagus!

Kalo dia suka dengan teriakan lebay ngomongin idolanya yang cuma bisa joget sama nyanyi, eh ga juga sih.. tapi siapa yang perduli? Nah, aku itu kebalikannya. Aku lebih suka musik bergenre rock metal yang kalo nyanyi suaranya itu kaya orang lagi batuk pilek. Kesimpulannya, kita suka adu debat masalah musik.

Kyaa! Luna-ya, kamu udah liat video klip nya GD sama T.O.P yang baru? Yang Zutter ituloh? OMG T.O.P nya kece parah, GD nya juga seksi maksimal! Dan…. OMAYGAT iKON yang Aplogy juga! Suaranya Junhoe Oppa minta di gigit banget!”

Sejak kapan suara bisa di gigit? Kadang cewek itu kalo lagi fansgirlingan suka kehilangan akal sehat. Apalagi ngeliat si Jiyeon loncat-loncat kaya cacing kepanasan, terus itu suaranya melengking minta di sol. Astaga, aku benar-benar hanya bisa melongo ngeliat Jiyeon kaya gini.

“Iyah asataga naga! Disitu B.I nya juga seksih parah, tapih kenapah diah potongh rambuth sih? Tapi tetep ganteng kyaaaa!!”

Si Luna bales ngenjerit, ngomongnya mendesah gitu lagi, kan jadi jijik. Duh, dasar anak-anak alay. Kalo udah bahas Kpop gaada matinya.

“Ih B.I itu pacar aku! Pokoknya iKON itu pacar aku semua! Kamu sama si tawon mu aja tuh!” Jiyeon mulai dramatis, tapi aku malah kesel pas dia bilang siapa tuh tadi? Ey? Bi? Ci? Di? Bodoamat siapa itu, yang jelas… hey? Sejak kapan Jiyeon pacaran sama artis? Ga banget deh. Lagian pasti masih gantengan aku kemana-mana lah.

“Siwon Ji, plis!”

Drama queen dimulai, Luna udah siap-siap ngeluarin jurus pembelaan buat si tawon, dan Jiyeon udah siap dengan sejuta hinaan buat si tawon. Padahal si Jiyeon sendiri ngamuk kalo idolanya di katain, tapi ngatain idola orang paling seneng, heran. Lagian kenapa dia yang marah sih? Toh orang yang dikatain aja bodo amat. Lo-lo-gue-gue kalo bahasa gaulnya mah.

“Berisik.” Akhirnya aku yang udah gatahan denger ocehan mereka mulai buka suara, stay cool biar keliatan maco nya. Jiyeon langsung noleh terus cemberut, bibirnya maju gitu udah kaya bebek aja, tapi lucu. Gemesin.

“Bilang aja kamu cemburu, wle.” Ledeknya kaya anak kecil, emang dia kecil sih. Badannya aja kurus kering gitu, kaya triplek, rata, gaenak kalo diraba. Ehem, maksudnya ngeraba rambutnya. Aku cuma bisa muter mata kesel terus masang headset buat dengerin lagu kesukaan ku, yeah! Rock is my love.

Tiba-tiba Jiyeon duduk disamping ku, ngambil salah satu headset buat dia denger, terus ekspresinya itu kaya kerasukan setan. Tapi lucu, kaya abis makan permen asem, “lagu apaan nih? Engga banget deh. Mending kamu dengerin lagu nya pacar aku, si Jungkook BTS loh. Lagunya yang Danger keren, kamu harus denger itu nge-rock juga.” Dan blablabla, siapa lagi itu si jongkok? Oke aku memang warga Korea yang terlalu kudet dengan artis-artis di negara ku sendiri. Tapi sumpah, aku gatau kalo setiap artis di klaim jadi pacar Jiyeon, she’s bad girl. Atau she’s crazy girl? Whatever, yang jelas she’s my heart, my life and everything.

Jadi sebenarnya, aku itu diem-diem naksir berat sama nih cewek, tapi dia gapernah peka. Sering banget kesel kalo si Jiyeon udah ngomongin idolanya. Apa bagusnya mereka coba? Gantengan aku kemana-mana kali. Heol~ siapa yang bisa tahan sama si Prince Charming Choi Minho ini sih? Suara aku juga oke punya.

“Jangan bilang kamu gatau siapa itu Jungkook BTS?” Jiyeon melotot saat aku ngangguk plus bingung. Ekspresinya itu berlebihan banget, plis!

“Ya Tuhan, Choi Minho! Hari gini gatau Jungkook BTS? Mati aja sana.”

Someone please kill me!

“Ituloh, yang ganteng nya maksimal. Imut-imut kaya marmut. Terus kalo senyum bikin cewek meleleh, ugh suaranya itu gak nahan banget! Apalagi kalo dia udah pake suara dalem, kyaaaa minta di nikahin banget!”

… or kill him instead.

                      Kpopers Addicted

Gila, aku gatahan kalo lagi liat Jiyeon senyum. Senyumnya itu sparkling dan bikin hati ku jadi adem. Apalagi disaat keringetan gini pas latihan basket, ngeliat Jiyeon yang meragain gerakan cheers sambil nyengir bikin suasana jadi mendayu-dayu. Duh, Minho gak kuat. Tapi pas lagi-lagi si Jiyeon neriakin artis idolanya –yang lain lagi namanya, bikin hati ini diremuk-remuk. Oke fix ini lebay, kayanya virus drama queen Jiyeon udah mulai nular nih. Big No!

“Oy, Minho! Ngapain sih ngeliatin Jiyeon nya serius banget? Naksir ya?”

Kalo iya kenapa? Masalah? Tapi kembali lagi, hanya bisa terucap dalem hati. Abis gimana, gengsi aku itu gede banget.

“Berisik.” Akhirnya aku cuma bisa berkata seperti itu dengan nada ketus, si Taemin malah nyengir lebar banget. Aku tau, pasti dia curiga gara-gara pipi ku memerah gugup. Hari gini siapa sih yang gak gugup kalo ketauan suka sama orang?

“Tapi sayang, Jiyeon udah punya pacar. Pacarnya banyak lagi.”

Brak!

Kemudian bola basket mendarat sempurna di kepala Taemin, good job Choi Minho. Kini semua mata tertuju padamu, termasuk Jiyeon.

Bododeh suasana hati ku sedang tidak baik, jadi aku langsung pergi aja dan aku denger Jiyeon neriakin nama aku terus. Kali ini, aku memilih untuk tuli. Rasanya aku udah gak kuat lagi dengan kelakuan ajaib Jiyeon.

Hell, kenapa harus mengharapkan cowok yang yang jauh banget di gapai sih? Padahal ada aku yang sayang banget sama dia, yang udah ada didepan matanya. Mimpi aja terus sampe kenyataan menamparnya kelak.

.
.
.
.
.
.
.

“Minho?” Kepala Jiyeon nongol di pintu kamar ku, asli Jiyeon itu mau gimana juga emang selalu gemesin. Dia akhirnya masuk pas liat aku ngasih kode ke dia. Dia duduk diatas kasur sambil nyilang kaki, sementara aku duduk di bawah sambil benerin senar gitar.

“Taemin bilang kamu lagi desperate makanya tadi marah-marah.”

Iya aku desperate Ji, desperate karena kamu lebih milih cowok lain daripada aku. Heran cakep-cakep sih otaknya lemot.

“Engga kok.”

“Oh. Bagus deh.”

Hah? Cuma itu doang? Gaada basa-basi manja? Rayuan gombal? Kepoan unyu? Nih anak emang udah gak waras. Katanya sahabatan, masa gak bisa liat sih kalo sahabatnya yang paling ganteng ini lagi desperate parah? Dasar cewek aneh.

“Liburan semester ini kamu mau kemana?” Tanyanya sambil sibuk mainin handphone. Pasti nih anak lagi fangirlingan, abis kadang-kadang ketawa kadang-kadang manyun. Itu tanda-tanda dia kalo lagi ngepoin idolanya.

“Gatau, paling tidur aja dirumah.” Cuek ku, tapi mata ku diem-diem ngintip ke handphone nya, “Nah!” Tiba-tiba dia ngejerit dan bikin aku mendadak hampir mati gara-gara kaget, semoga dia engga ngeh kalo aku lagi ngintip handphone dia, Kepo isn’t my middle name mabro!

Tapi suer, gila! Jantungan woy! Ini anak kalo mau ngagetin bilang-bilang kek.

“Aku dapet dua tiket ke Jepang dari Appa, tadinya aku mau ngajak Luna. Tapi dia gabisa, jadi kamu aja yah yang temenin aku ke Jepang?” Rayu manjanya dengan puppy eyes, siapa yang tahan coba? Matanya ngedip-ngedip gitu beneran gemesin banget. Lagian ini kesempatan banget buat mepet nih cewek, semoga aja di Jepang aku bisa bikin dia lupa sama dunia Kpop nya.

“Oke.” Cuek ku, Jiyeon terus jerit-jerit kegirangan. Ini anak kehabisan obat kali ya? Abis jerit-jerit dia langsung sibuk sama handphonenya lagi.

“Ih, ini apaan sih si Seulgi, deket-deket sama Kyuhyun Oppa. Dasar centil!”

Mulai lagi drama queen nya.

“Ini juga apaan Krystal pacaran sama T.O.P? Andweeee! T.O.P Oppa itu cocoknya sama aku! Hmm, boleh sih sama yang lain. Asal sama CL Eonni aja.”

Beneran gila ini anak.

“Ih ini juga, Lee Minho harusnya sama Park Sinhye bukan si Sosis ini!”

Berasa apa coba? Ngatur-ngatur ini harusnya sama ini, ini cocok nya sama ini. Lah yang punya hubungan siapa? Si Jiyeon kadang minta di getok. Ampun deh, gimana coba caranya bikin ini anak jadi manusia wajar? Serem juga kalo dia kaya gini terus.

“Exo nge bully Tao? Yang bener aja mereka cuma bercanda kali. Netizen ngajak ribut banget.” Jeritan Jiyeon makin menjadi, dia juga ngeliatin layar handphone nya serem banget. Waktu kasus T-ara nge bully salah satu membernya, dia yang paling heboh bilang tuh girlband gak punya attitude, kelakuan jelek dan tiap hari ngehina aja bisanya. Ini giliran cowok-cowok yang kena skandal bully malah di bela habis-habisan. Dasar centil.

“Berisik.” Kuping ku udah bener-bener panas denger teriakan ini anak.

“Ih Minho ini tuh lagi seru, banyak banget berita gak bener. Settingan semua nih.”

Otak kamu yang gak bener, Jiyeon.

“Kamu pulang aja sana, berisik.”

“Kalo berisik kamu pergi aja.”

Lah ini kamar siapa?! Bener-bener akhirnya aku jitak aja kepalanya. Dia langsung ngambek dan pergi sambil banting pintu.

Calm Choi Minho, calm..

                     Kpopers Addicted

Akhirnya sampe Jepang juga. Jiyeon udah girang banget, katanya sih dia mau belanja baju yang banyak. Padahal di Korea juga banyak yang bagus-bagus. Ngapain nyari jauh-jauh di Negeri orang?

“Nanti malem kamu temenin aku ya?” Tanyanya sambil gandeng lengan aku manja. Tiba-tiba aja aku kaya di sengat listrik, pffttt ini sih aku harus lebih bisa nahan diri. Godaan iman mabro!

“Kemana?”

“Ada aja, pokoknya temenin aku aja.”

“Hn.”

“Yeay! Kamu yang terbaik!”

Muka ku langsung meleleh pas Jiyeon meluk aku, ini sih jackpot namanya. Pas aku mau modus meluk dia balik.. dia udah keburu lepasin pelukannya. Sial banget.

“Korea — SJ — Oppa..”

Samar-samar sih aku emang denger ada yang ngomong gitu, makanya Jiyeon gerakannya cepet banget. Langsung nengok dramatis kaya di film laga gitu, padahal cuma gara-gara ada kumpulan cewek lagi nyebut-nyebut nama Korea doang. Tapi ekspresi Jiyeon kaya lagi nemu buronan berabad-abad.

“Dia kpopers Minho! Elf, kyaaa siapa ya bias nya? Semoga bukan Donghae Oppa. Donghae Oppa itu punya aku tau!”

Mulai lagi, capek lah engga dimana-mana bahasnya Kpop mulu. Aku tinggalin aja tuh anak, tapi dia langsung buru-buru ngejar, “ih jangan tinggalin aku dong.” Ambeknya, tapi aku jalan aja cuek. Biarin aja itu anak ngejar-ngejar aku. Rasain!

Tapi kok aku gak denger suara Jiyeon lagi ya? Pas aku nengok ke belakang buat nyari sosok nya, dia malah berdiri kaya patung ke arah  loket pesawat, matanya itu loh melotot udah mau keluar. Pas aku liat arah pandangnya, disitu cuma ada cowok yang yah lumayan ganteng sih, tapi tetep aja gantengan aku kemana-mana. Si Jiyeon ini emang gabisa liat cowok cakep dikit. Aku samperin aja tapi dia masih asik sendiri, “ngapain sih?” Akhirnya dia nengok pas aku tegur.

“Ih dia mirip banget sama Jin Oppa, sumpah gadapet Ori nya, KW nya juga gapapa.”

Aku ngasih dia deathglare, ini sih gabisa dibiarin.

“Ayo pergi!” Aku seret aja dia paksa, biarin diliatin orang juga. Yang penting Jiyeon bisa ngejauh dari tuh cowok KW. Bisa bahaya kalo dia beneran mepet tuh cowok. Aku gimana? Jiyeon pokoknya harus sama aku.

Liburan kali ini bener-bener bikin aku tambah desperate.

.
.
.
.
.
.
.

“Apa-apaan ini?!” Sumpah. Ini. Gak. Lucu.

Jiyeon nyengir polos, “konser Super Junior.” YaTuhan ini anak terlalu ajaib.

“Jangan bilang alasan kamu ke Jepang buat nonton konser ini?”

Bilang engga Jiyeon, bilang engga.

“Yaiyalah. Tadinya aku mau nonton sama Luna, tapi Luna nya gabisa jadi aku ajak kamu aja.”

Someone please kill me now. Now!

“Katanya Super Junior bakal bikin kejutan di konser ini. Kyaaaaa semoga aja Donghae Oppa nyanyi solo, aduh aku harus dandan secantik mungkin nih.”

Aku udah mulai bete, parah!

“Kamu orang Korea?” Tiba-tiba aja ada rombongan cewek-cewek yang nyamperin Jiyeon.

“Iya, kalian juga?”

Pas cewek-cewek itu pada ngangguk, mereka langsung sama-sama teriak kaya orang kesurupan. Ampun deh, malu-maluin banget.

“Biasin siapa di SJ?”

“Donghae Oppa! Kamu?”

“Sama!!!”

Kyaaaaaaaaa!”

Kyaaaa. aku beneran pengen nangis.

“Kamu nonton aja sama mereka, aku mau pulang.” Ketusku, inisih udah keterlaluan banget. Aku kira kita ke Jepang buat liburan. Tau nya nonton konser beginian.

Kpop

Kpop

Kpop

Terus aja Kpop.

“Ih kamu jahat, katanya mau nemenin aku.”

“Bodo.”

“Kaya anak kecil.”

“Bodo.”

“Nyebelin.”

“Emang.”

“Gak sayang aku.”

“Hn.”

“Jahatttt! Padahal aku sayang kamu tau.”

“Bod –eh? Apa?”

Jiyeon malah melengos, keliatan banget gugup gitu.

“Dia temen kamu? Ganteng bangettt.”

“Iya, lebih ganteng dari Donghae Oppa. Kalo dia artis pasti banyak yang suka.”

Kyaa aku juga mau sama dia. Ganteng banget!”

“Gaboleh! Dia itu punya aku!”

Belum kelar sama yang tadi, Jiyeon udah bikin aku tambah melting. Astaga denger Jiyeon bilang aku punya dia tuh rasanya sesuatu banget. Apalagi liat ekspresi dia yang malu-malu gitu, minta di cium.

Aku samperin dia lagi, berusaha buat nahan senyum banget. Jantung aku juga bunyi nya udah kenceng gitu, “aku temenin kamu nonton. Karena aku juga sayang sama kamu.”

So sweet.” Cewek-cewek itu mulai keliatan lebay nya. Tapi Jiyeon malah malingin muka, dibalik cahaya lampu keliatan banget kalo pipi nya merah.

.
.
.
.
.

Suasana jadi awkward gini, pas konser juga aku sih udah bodo amat sama cowok-cowok yang joget diatas panggung. Aku cuma merhatiin muka Jiyeon aja, dia seneng banget. Aku jadi ikut seneng liatnya. Tapi tiap dia neriakin cowok-cowok itu dengan embel-embel Oppa aku jadi kesel banget. Aku aja engga di panggil Oppa. Ngarep banget padahal. Tapi pas aku diem-diem megang tangan Jiyeon, dia langsung salting gitu. Berenti teriak sambil ngeliatin aku dengan muka malu-malu nya. Kesel aku jadi ilang.

“Emm, Oppa?” Ih gemesin banget ini anak. Ekspresinya pas nengok tapi sambil nunduk, terus manggil aku Oppa, itu indah banget.

“Aku boleh kan manggil kamu Oppa? Minho Oppa?”

Aku gak kuat, aku cium aja pipinya. “Boleh banget.” Dalem hati aku udah ngejerit kegirangan. Gak mungkin dong aku jerit di depan Jiyeon? Mau taro dimana image cool ku? Yang ada aku gak keliatan keren lagi.

“Sejak kapan kamu suka sama aku?” Tanyanya lagi.

“Aku gak suka sama kamu.”

Jiyeon kaget, ekspresinya kaya mau nangis gitu, “maksudnya?” Tanyanya ragu-ragu.

“Suka sama sayang itu kan beda. Aku tuh sayang sama kamu, aku cinta. Pokoknya aku udah sayang sama kamu dari pertama kali aku tau apa itu cinta.”

“Kenapa baru bilang? Apa kalo aku gak bilang duluan kamu gak akan bilang-bilang? Dasar pengecut.”

Sial, jleb banget kata-katanya. Nusuk itu mah, mulutnya pedes banget sih.

“Ya abis kamu selalu bilang ini pacar aku, itu punya aku, aku mau nikah sama ini sama itu. Kan aku kesel. Jadi aku mau usaha juga kamu udah kaya ngasih portal.”

Dia nyengir, dasar cewek. Terus dia jinjit dan nyium bibir aku. Gila sensasinya itu meledak-ledak gitu. Pas dia narik diri, aku langsung narik pinggang dia, “bukan gitu caranya ciuman.” Bisikku, kemudian aku langsung mempraktekan apa itu ciuman yang sesungguhnya.

Mian, abis kata-kata itu udah keluar secara alami. Aku janji deh engga kaya gitu lagi. Kan aku udah punya kamu.”

Aduh kata-katanya sederhana tapi manis banget. Bikin merinding, aku cium lagi aja ini anak.

“Jadi siapa yang paling ganteng?”

“Donghae Oppa.”

Aku melotot dia nyengir, “dulu. Tapi sekarang Minho Oppa. Pacar aku, sayangnya aku, jodohnya aku.” Gila ini sih minta dinikahin.

“Dasar, sayangnya aku ini udah pinter ngegombal ya?” Aku ngegoda dia sambil goyangin hidung mancung aku ke hidung mancung Jiyeon.

“Kan biar kamu makin sayang sama aku.”

“Aku udah sayang banget sama kamu kok. Dari dulu.”

“Beneran? Gak akan ninggalin aku kan?”

“Bener, justru kamu kan yang gak akan ninggalin aku karena Oppa-Oppa mu itu?”

“Ih Oppa aku sekarang cuma kamu.”

Beneran deh, kalo dulu aku pengen mati karena kelakuannya yang suka muja-muja cowok lain. Kali ini aku pengen hidup terus aja biar bisa denger kata-kata manisnya.

Semoga aja aku gak kena diabetes.

Fin.

*pasbacaulang* njirrr kok jiyeon gua banget ya? Hahahaha. Ini jadi inspirasinya dari temen-temen gue yang suka ngatain bias. Apalagi jungkook tuh, pasti mereka manggilnya jongkok. Siwon, tawon. V(empi) empek-empek, taecyeon jadi tekwan. Ajaib temen2 gue mah. Banyak lagi lah kata2 anehnya. Cerita Ini juga gak maksud nyindir siapa2 kok, cuma yg gue tau buat fanatik kpop pasti kaya gitu. Apalagi gue HAHAHA, Bahkan semua temen2 gue udah sering nasehatin yg isinya sama (sadar toh nak, udah gede jangan ngayal mulu)

Temen gue tuh suka kesel kalo dia lagi ngegombal, contoh: kamu lucu banget sih, mau gak jadi masa depan aku? Pasti aku jawabnya: engga ah, masa depan aku kan sama jungkook. Abis itu dia langsung ngambek😂 jadi bisa dibilang ini inspirasinya dari kisah gue sendiri. Dan gue juga punya temen cowok gantle banget lah, dia yg paling sadis kalo ngatain bias gue. Jelek2in anak kpopers. Nah suatu hari, pas lagi nunggu dosen dateng, kelas lagi hening.. tbtb muncul suara ajaib, lagunya bigbang yang bang bang bang, dan pas gue nengok ternyata temen gue itu yg nyetel. Pas gua tanya dia malah nyengir, ajaibbb gua bisa nularin virus kpop ke cowok yg laki banget kaya temen gue itu.

Ilah kebanyakan curhat:'( yaudah sampe sini dulu ya. Paling selesai UAS gue lanjutin JD nya.😙💋

image

Advertisements

Author:

If you Jiyeon fans, you must stay here. but, if you hate my fav idol..you must go on without drama. thx

20 thoughts on “Kpopers Addicted

  1. Enggak yakni nih jiyeon udah ngerelain oppa-oppanya
    hahaha
    jangan-jangan diam-diam ngintipin biasnya dibelakang minho hehehe

    lucu ceritanya

  2. Walau w ga secentil jiyeon tapi tetep oppa ini,oppa itu,oppa,onoh punya w,,hahaaaa ,,memang dunia kpop/fansgril ajaib bener..
    Tpi rada aneh juga baca jiyeon pecicilan gitu heheeee :v

  3. fangirl memang seperti itu, gue aja gitu walaupun gk seover jiyeon wkwkwk minho oppa lucu sumpah ngegemesin karakternya, keren 🙂 (y)

  4. hahahaha syukurx aku ga sprah itu aku slalu hrpin smua namja idol korea jdian sm jiyi kwkwwkk plak.. omo bhsax lucu bngt.. minji akhrx jdian jg tp manisan jiyi drpd minho.. msa jiyi kbh so sweet n brni sih dsr pabo choi keroro kwkwwk

  5. haha kpopers kan emang kyk punya dunia sendiri klo keasyikan,,
    lucu jg si kelakuan si jiyeon, trus ga sengaja jg kan mrk bisa jadian gara2 debat. awas loh minho nanti kmu ketularan’

  6. Hahaha.. Ini mah anak Kpopers banget :v Semua oppa selalu dibilang pacar,suami,mantan,dll. Dan selalu bikin anak non kpopers kadang-kadang marah,,,,,dan Sumpah ceritanya lucu

  7. Asli ini mah seperti gambaran diri sendiri mana bias”a sama semua lagi bener” kaya ngaca sendiri gitu

    Bahasa yg digunain terlalu anak kini banget jadi ngak kaya baca FF tapi kaya baca curhatan hati gitu tapi Q tetep baca dan suka walau Q termasuk type yg suka gaya bahasa yg kaku walau tidak kaku” banget

    Ditunggu FF selanjut’a dan ini Q baru tau ttg WP ini

  8. Asli ini mah seperti gambaran diri sendiri mana bias”a sama semua lagi bener” kaya ngaca sendiri gitu

    Bahasa yg digunain terlalu anak kini banget jadi ngak kaya baca FF tapi kaya baca curhatan hati gitu tapi Q tetep baca dan suka walau Q termasuk type yg suka gaya bahasa yg kaku walau tidak kaku” banget

    Ditunggu FF selanjut’a dan ini Q baru tau ttg WP ini dan semoga menjadi salah satu WP yg Q suka karena share FF ttg Jiyeon

  9. Asli ini mah seperti gambaran diri sendiri mana bias”a sama semua lagi bener” kaya ngaca sendiri gitu

    Bahasa yg digunain terlalu anak kini banget jadi ngak kaya baca FF tapi kaya baca curhatan hati gitu tapi Q tetep baca dan suka walau Q termasuk type yg suka gaya bahasa yg kaku walau tidak kaku” banget

    Ditunggu FF selanjut’a dan ini Q baru tau ttg WP ini dan semoga menjadi salah satu WP yg Q suka karena share FF ttg Jiyeon aminnnnnnnnnnnn

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s