Posted in Oneshot

Friendzone [OneShot]

image

Story by @siskameliaaa
Pairing: Park Jiyeon&Lee Hongbin
Genre: romance, friendship
Type: OS (OneShot)
Warning: typo(s), abal, OOC, gajenes, eyd ancur, dll.

Bahasa non baku guys;) cuma buat seneng-seneng aja kok.

                                 Friendzone

Teman ku bilang friendzone itu nyakitin, tapi menurut ku friendzone itu nyenengin. Friendzone itu bisa bikin galau, tapi bagi ku friendzone itu bisa bikin girang.

Tergantung gimana kita nanggepinnya, kalau kitanya baper ya pasti bakal berakhir dramatis. Tapi sejauh ini aku merasa fine-fine aja bersama sahabat sejak kecil ku Lee Hongbin. Menurut teman ku sih, persahabatan kami bisa dikategorikan persahabatan engga wajar. Kami lebih cocok ke pasangan fenomenal. Wajar aja, setiap ada aku pasti ada Hongbin yang mengekor. Hongbin itu engga bisa deket sama cewek, dia dingin kaya kutub. Tapi dia bisa secair es kalau aku cewek nya. Kami lengket sejak kecil, kami sering mandi bersama dan tidur diranjang yang sama. Tapi karena kita udah sama-sama remaja, jadi kebiasaan itu udah ilang, tapi tentang tidur diranjang yang sama itu masih berlaku.

Orang tua kami juga udah saling kenal dekat, kami bertetangga dan sudah seperti saudara sendiri. Mengenai pacar, aku memiliki mantan yang yah… lumayan banyak. Sementara Hongbin engga pernah pacaran, kutu buku sih. Hidupnya penuh dengan buku, tapi dia ganteng. Apalagi kalau lagi serius membaca sambil pakai kaca mata. Aku aja sampai meleleh.

Hongbin sendiri engga pernah ambil pusing kalau ada salah satu dari mantan ku yang mengancam nya untuk jauh-jauh dari ku. Dia malah nantang, makin nempel dan bikin keki. Akhirnya aku ribut dan kami putus.

Sedih? Engga sih, abis Hongbin selalu punya sejuta cara biar aku engga sedih.

“Jangan main hp terus, nanti meledak. Mending sini aku cium.” Nah kan, dia selalu bisa membuat aku melting. Tapi aku sih pura-pura engga perduli dan lebih milih twitteran sambil tidur di kasur kesayangannya. Aku girang sendiri waktu dia naro gitar kesayangannya di pinggir meja belajar, dia lebih milih ikut tiduran disampingku. Kakinya memeluk kaki ku dan tangannya memeluk pinggangku, dia jadiin aku guling, dan aku engga pernah keberatan. Dia nyium pipi ku sambil ngintip ke hp, “apasih, jangan kepo.” Dia kesel sendiri dan aku puas melihat ekspresinya itu. Dia tambah ganteng kalo lagi ngambek. Jadi aku cium aja bibirnya, abis gemas sih. “Aku cuma lagi ngepoin Siwan, katanya dia suka sama aku. Lumayan kan buat dijadiin pacar.” Aku menanti ekspresinya, tapi dia malah diem dan lebih milih tidur sambil tetep jadiin aku guling, sebenarnya aku dan Hongbin engga saling suka. Kami hanya saling memanfaatkan, kalo aku lagi single ya aku bakal jadiin hongbin modusan. Dia sendiri mungkin karena susah deket sama cewek jadi aku deh yang di modusin. Intinya, kita sama-sama modus.

“Kamu ngantuk? Aku pulang aja ya. Engga seru sih kamu nya malah tidur.” Tiba-tiba dia bergerak terus melotot, aku malah ketawa melihatnya. Tambah ganteng, matanya ituloh.. kalo menurut sinetron yang aku tonton sih, matanya seperti bicara. “Abis kamu lebih milih twitteran dari pada ngobrol sama aku.” Oh Tuhan, dia imut banget sih.

“Jadi kamu mau aku temenin ngobrol, emang mau ngomongin apa? Aku gamau gosip.”

Tiba-tiba Hongbin udah ada diatas ku, kedua tangannya bertumpu diantara kepala ku. Jujur aja aku deg-degan, “ngomongin masa depan kita.” Aku ketawa dan Hongbin malah nyium bibir aku sambil dilumat, pas aku buka mulut dia langsung masukin lidahnya. Wangi mulutnya seperti vanilla, aku selalu merasa ketagihan. Jujur aja pas pertama kali kita ciuman aku takut mulut ku bau, tapi Hongbin bilang mulut ku wangi pepsoden. Aku ngambek, terus Hongbin ngasih hadiah dan isinya pasta gigi anak rasa strawberry, dia bilang biar kalo kita ciuman lagi wangi mulut ku jadi wangi strawberry. Aku gajadi ngambek, tapi aku nyakar muka dia saking gemas nya.

“Emang kenapa masa depan kita? Aku sih yakin masa depan aku bakal bagus, kamu mah udah ketauan suram.” Jawabku sambil mengatur napas. Hongbin mencium rahangku dan mengisapnya membuat ku merintih dan mengeluarkan suara aneh, “Masa depan kamu bagus karena ada aku,” aku merinding, dia ngomongnya persis ditelingaku sambil ngejilat cuping telinga aku. Coba bayangkan, sensasinya itu loh….. cobain aja sendiri biar bisa tau sensasinya. “Udah minggir ah, udah jam sebelas. Aku pasti dicariin.” Aku mendorongnya ke sisi tempat tidur terus benerin baju ku yang berantakan. Hongbin malah nyantai sambil tangannya dijadiin bantal. Pas aku udah di depan pintu tiba-tiba dia manggil dan aku meliriknya lewat ekor mata, “jangan mimpiin aku ya, jelek.” Sok kecakepan, dia engga cakep. Tapi ganteng!

“Mimpiin aku juga ya, ganteng.” Aku sempat melihatnya tertawa lebar sebelum aku menutup pintu kamarnya dan kembali kerumah.

.
.
.
.
.
.
.

Coba bayangin, baru semalem aku ngepoin twitter nya Siwan. Tiba-tiba paginya udah minta aku jadi pacarnya aja.  Aku sih gamau nyia-nyia in, terima aja dari pada jomblo. Aku kan gamau dibilang galaku, padahal banyak cowok yang ngantri. Siapa sih yang engga suka sama Park Jiyeon? Bukannya sombong, tapi aku ini salah satu cewek yang menjadi inceran para cowok di sekolah.

Waktu istirahat, Siwan udah nongol aja di depan pintu. Sok ganteng, padahal Hongbin lebih ganteng. “Sayang aku laper, ke kantin yuk.” Berhubung ini hari pertama kami jadian, jadi aku memasang senyum semanis mungkin. engga mungkin dong baru sehari udah putus, bisa-bisa Hongbin ketawa sampe mampus. Aku ngelirik Hongbin yang lagi asik baca buku sambil pake kacamata bacanya, tuh kan ganteng! Aku jadi pengen nyium dia sekarang. Dia engga ngelirik aku sama sekali, heol~ aku sebal. Aku tarik aja Siwan pergi, biarin aja dia sendirian ditemenin hantu penunggu kelas. Tapi kalo hantunya cakep aku engga rela! Kok engga rela sih? Iyalah, pokoknya gaada yang boleh lebih cakep dibanding aku. Dan cuma aku yang boleh nemenin Hongbin!

Egois engga sih? Biarin ah, mending isi perut dulu biar kenyang.

Di kantin rame banget, jalan aja harus selangkah demi selangkah. Aku merasa lagi latihan jadi putri keraton. Eh, di Korea mana ada putri keraton. Ah ini gara-gara semalem Hongbin ngeracunin aku tentang sejarah Indonesia, jadi kebawa kan. “Kamu mau makan apa?” Siwan nanya sambil benerin rambut aku yang berantakan. Aku cemberut, aku ngerasa perlakuannya sedikit norak. Ini lagi rame, tapi dia serasa dunia milik berdua. Kan aku yang malu, jadi gabisa modusin cowok ganteng deh. Abis udah ketauan punya pacar, engga seruuuu.

“Aku mau roti melon sama susu strawberry aja.” Jawab ku ketus, tapi dia malah senyum sok manis. Terus ngerangkul pundak ku. Aku kan makin risih, apalagi orang disamping ku ngeliatinnya aneh banget. Yaudah deh aku liatin aja dia balik, jadinya kami saling liat-liatan. Untung engga ada kilatan listrik yang kaya di kartun-kartun.

Semoga aja dia engga suka gara-gara ngeliat mata ku yang katanya menggoda, aku engga sudi. Dia kan cewek, kalo cowok gapapa.

                                  Friendzone

“Nih makan.” Kataku sambil nyodorin roti keju sama susu vanilla ke muka Hongbin, abis beli apa yang aku mau. Aku maksa Siwan buat balik ke kelas, untung beda kelas. Kalo satu kelas aku bisa gila mendadak. Dia itu norak, aku gasuka.

“Udah pacarannya?” Tanya Hongbin sambil buka bungkusan roti yang aku kasih, aku cuma ngangguk sambil nempelin kasar pantat ku ke bangku kosong disamping Hongbin, itu tempat duduk aku kok, jadi jangan takut kalau ada yang marah. Lagian, siapa sih yang berani marah sama Park Jiyeon? Gaada!

“Aku sebel, dia norak. Tingkahnya kaya baru pertama kali pacaran aja. Posesif banget ih. Terus ya, masa dia berani banget nyuruh aku pindah tempat duduk. Ya aku engga mau lah.” Aku ngerasa lepas, tapi Hongbin malah diem sambil nikmatin makanannya seakan engga perduli. Aku pengen banget nyakar mukanya, tapi nanti engga ganteng lagi.

“Kamu denger engga sih?”

“Denger kok, terus kenapa?”

“Bantu cari solusi dongg!!!” Sumpah, Hongbin lemot banget.

“Putusin aja.” Harusnya aku udah tau dia bakal bilang begitu, itu kata andalannya setiap aku curhat masalah mantan-mantan ku. Tapi anehnya aku malah nurut, tapi kali ini aku masih ragu. aku dan Siwan kan baru pacaran selama lima  jam, jatoh dong harga diri seorang Park Jiyeon, oh no!! Yang ada engga bakal ada yang mau deketin aku lagi dan aku bakal melajang seumur hidup! Engga..engga..enggaa.

Tak.

Aku melotot waktu Hongbin nyentil jidat aku kenceng banget, kan sakit. Sampe merah lagi, kalo aku ilang ingatan gimana? Eh tapi aku penasaran bagaimana rasanya orang ilang ingatan, kalo di sinetron sih mereka bakal lupa sama keluarga, temen, pacar sama jati diri. Aku heran, kenapa mereka engga lupa caranya bicara, jalan, baca, nulis bahkan buang air kecil juga? Soalnya ilang ingatan itu sama aja kaya kita engga punya ingatan apapun kan? Kaya bayi yang baru dilahirin aja. “Jangan geleng-geleng gitu. Kamu mirip sama hiasan yang ada di mobil aku.”

Sial, aku melotot sambil menolak pinggang, “kamu pikir aku badut yang mukanya aneh itu?” Hongbin malah nyengir ngeledek, aku jadi makin kesel.

.
.
.
.
.
.
.
.

Temen aku engga akan protes kalo aku lebih milih pulang bareng Hongbin dari pada ikut mereka shopping ke mall, karena mereka tau kita itu selalu nempel kaya perangko. Jadi kalo mereka mau aku ikut ke mall otomatis Hongbin harus ikut, tapi itu engga mungkin. Soalnya mereka pada mau belanja pakaian dalam, kan engga lucu kalo Hongbin sampe tau warna pakaian dalam ku. Aku pernah hangout tanpa Hongbin, seru sih. Tapi aku malah kepikiran Hongbin terus, dia kasian sendiri dirumah. Jadi pas kami pulang, aku langsung nyamperin Hongbin sambil bawa banyak makanan plus koleksi dvd ku. Kami nonton sampe puas sampe akhirnya telat bangun, dan hari itu kami bolos sekolah. Yang parahnya lagi, telinga kami terasa panas gara-gara dengerin ceramah orang tua ku dan Hongbin yang engga akan berenti kalo mereka belum puas.

“Jiyeon-ah!” Teriak Siwan, dia ngelambain tangannya sambil teriak norak. Padahal dia tau kalau sekarang lagi rame banget karena semua murid pada bubar kaya semut dan berebut buat keluar duluan biar bisa cepet pulang. Pas dia udah ada didepan aku, dia langsung ngelirik Hongbin dan terang-terangan melotot karena engga suka ngeliat Hongbin, aku makin ilfeel. “Ayo pulang bareng aku aja.” Katanya sambil narik tangan ku paksa, aku engga terima harga diri ku di jatohkan gitu aja. Apalagi cewek yang tadi ngeliatin aku di kantin sekarang ngeliatin lagi, kenapa sih? Dia suka sama Siwan? Ambil aja deh.

“Aku mau pulang bareng Hongbin aja.” Aku ku, dia keliatan marah dan sumpah aku engga perduli. “Kamu itu pacar aku Jiyeon, jangan deket-deket sama cowok lain selain aku.”

“Norak, kalo gitu kita putus aja.” Dia diem, dan aku nyuri kesempatan untuk kabur. Tapi dia malah narik aku lagi, “tapi aku gamau putus.”

“Dan aku gaperduli. Kita putus. Selesai. Bubar. Bye maksimal.” Lengkap deh, sialnya Siwan makin kenceng nyengkram tangan aku, sakit banget sumpah. Sampe merah gini, dia diem malah melotot pas aku bilang sakit. Tapi tiba-tiba aku ngerasa bebas pas Hongbin narik tangan Siwan secara paksa biar bisa lepasin aku. Dia itu pahlawan kesiangan, bukannya nolongin dari tadi tapi malah nunggu aku kesiksa dulu baru nolong. Kalo dia bener-bener pahlawan super, yang ada orang yang dia tolongin keburu mati sebelum sempet di tolong. “Dia kan udah bilang putus, yaudah sih, kaya engga ada cewek lain aja. Kamu engga laku? Kasian banget.”

Aku pada mu Hongbin-ya!

Siwan keliatan jengkel dan pergi pas Hongbin bilang gitu, pas aku mau ngajak Hongbin buat pulang, sumpah! Aku engga tau kalo kami jadi bahan tontonan dari tadi.

.
.
.
.
.
.

Hongbin lagi asik main ps dan aku cuma bisa nonton sambil duduk di pangkuannya. Dia engga keliatan keganggu, malah keliatan kenikmatan. Dasar mesum, tapi aku lebih mesum karena aku yang berpikir mesum. Dia terlihat jauh lebih maco kalo pake baju santai kaya gini, cuma pake boxer sama kaos v neck polos warna item. Jujur aja, aku ngerasa ada sesuatu yang menusuk pantat ku. Dan aku tau apa itu, tuh kan aku yang mesum.

Aku menyuruh Hongbin untuk meluruskan kaki nya yang tadi bersila agar aku bisa tiduran sambil menyender di dada nya yang bidang, tangannya berada di depan dadaku sambil terus memencet stick ps, dan dagunya berada di puncak kepala ku. “Hongbin aku bosan.” Aku merengek minta perhatian, tapi dia malah mencium kepala ku tanpa niat berhenti main ps, “kamu bisa nemenin aku main ps, Jiyeon.” Aku cemberut dan dia malah mencuri kesempatan mencium bibir ku dari atas, “kamu kan tau aku engga bisa main ps.”

“Kalau begitu diem aja sambil liat aku main ps,” dasar tidak peka! Aku melempar stick yang berada di depan ku hingga stick itu jatuh dengan jarak kurang lebih satu meter.

“Jiyeon…” dia merengek seperti anak kecil, tapi aku memilih mengabaikan. Salahnya sendiri yang mengabaikan ku sejak tadi. Kemudian dia mengangkat tubuh ku dan melemparnya kekasur, sumpah itu engga sakit. Kasurnya sangat empuk.

“Kamu mau main dikasur, heh?” Dia menyeringai sebelum nyerang aku dengan ciuman bertubi-tubi. Aku malah ketawa kegelian pas dia mulai menggelitik pinggangku. Itu titik sensitif aku tau! Tapi bener deh, aku malah kesenengan. Dari tadi aja aku lempar stick nya biar dari tadi juga dia nyium aku kaya gini. Tapi kok aku kaya cewek murahan ya? Engga sih, aku gapernah ciuman sama mantan-mantan ku. Kalau aku lagi pengen ciuman pasti yang aku cari malah Hongbin.

Hongbin terus nyiumin aku mulai dari kepala, jidat, mata, pangkal hidung sampai bibir. Pas di bibir dia nyium lama banget sambil di lumat. Udah puas nyium bibir ku sampe bengkak, dia jilatin rahangku terus diisap. Aku mengangkat muka Hongbin terus aku cium bibirnya. Posisinya masih Hongbin yang ada di atas ku, dan kaki ku yang berada di tengah-tengah selangkangannya. Ini menggoda banget, aku harap sih engga ada yang mergokin kita lagi begini. Engga mungkin lah, Hongbin selalu ngunci pintu kamarnya kalu ada aku. “Kamu masih mau nyari pacar? Masih gamau di anggap engga laku kalo engga punya pacar?” Aku ngangguk aja sambil nyiumin bibirnya lagi, “gimana kalau aku aja yang jadi pacar kamu?” Leluconnya engga lucu, tapi aku tertarik dan mata kami saling tatap, “maksudnya?”

“Aku sayang kamu, Jiyeon.” Benar-benar engga lucu, aku malah ketawa sambil geleng-geleng kepala. Tapi Hongbin memutar tubuh kami hingga aku yang berada diatasnya sekarang, aku bisa merasakan detakkan jantung Hongbin saat jantungnya menempel di jantungku, itu artinya tubuh kami benar-benar intim. Dan wajah aku terasa panas begitu merasakan Hongbin yang berereksi, “aku engga bercanda, aku engga pernah deketin cewek lain karena aku cuma pengen deket sama kamu. Aku juga engga pernah pacaran karena aku cuma mau pacaran sama kamu.”

Kok aku kesenengan sih? Aku engga pernah tau kalau Hongbin menyukai ku. Aku cuma berpikir kalau selama ini dia modus aja, engga mungkin kalo Hongbin bercanda, dia engga pernah bercanda kalo soal perasaan. “Kamu serius?”

“Jiyeon, aku engga pernah seserius ini. Aku beneran sayang sama kamu, aku juga cinta sama kamu.”

“Mungkin itu cuma karena terbiasa aja.” Hongbin kelihatan gemas, dan dia kembali menggulingkan tubuh kami membuat aku yang berada di bawahnya lagi, “engga, aku beneran sayang sama kamu. Kau mau engga jadi pacar aku? Jangan bertele-tele, jawab aja cepet.” Ish, dia itu engga romantis. Tapi aku malah suka, sikapnya itu beda sekali dengan mantan-mantan ku.

Jika dipikir-pikir, aku emang engga bisa jauh dari Hongbin. Apa aku juga cinta sama dia? Kalo terima, aku takut hubungan kita engga akan bisa kaya gini lagi. Tapi kalo nolak, aku takut Hongbin malah cari cewek lain dan aku di tinggalin. Aku kan gamau di tinggalin dia.

“Aku mau.” Sial, kenapa aku malah malu-malu kucing gini sih? Hongbin juga senyumnya lebar banget. Duh, kok aku deg-deg’an gini? Senyumnya bikin aku melting maksimal.

“Kamu milikku, Park Jiyeon!” Dia kembali menyerangku lewat ciuman bertubi-tubi.

Aku yakin aku tidak akan bisa lepas sampai pagi. Tapi aku senang, friendzone itu engga selalu berakhir nyakitin kan? Buktinya aku malah berakhir nyenengin. Nyenengin banget malah.

Hongbin itu beda, “aku cinta kamu Jiyeon,” dia berbisik sambil menyelimuti tubuh polos kami dengan selimut tebal, tangan kirinya dia jadikan untuk bandalanku dan tangan kirinya memelukku erat. Aku menyari posisi nyaman di dada bidangnya, “nado saranghae..” jawab ku sebelum menjelajah di dunia mimpi.

Fin.

A/n: otak gue emang gesrek, jadilah epep gesrek kaya gini. Tapi gue masa lebih nyaman nulis pake gaya kaya gini. Apa adanya gue banget gitu.(gayalo) dan…. GUE LAGI JATUH CINTA BANGET SAMA HONGBIN-JIYEON. udah lama sih, tapi baru kesampean bikin ff mereka. Tapi tetep, minji punya tempat kusus di hati gue. *EAA* Voting yuk! Setuju gak kalo gue engga cuma bikin ff minji? Jujur aja otak gue udah berfantasi buat bikin ff jiyeon-siwon yang temanya incest, tapi kalo jadi paling bakal gue protect *KETAWAJAHAT*.

Ayo voting!

Advertisements

Author:

If you Jiyeon fans, you must stay here. but, if you hate my fav idol..you must go on without drama. thx

31 thoughts on “Friendzone [OneShot]

  1. huwaaaaa……aku ketawa bayangin Jiyeon-Hongbin kek gitu…
    si Jiyeon rada songong, tapi lucu sumpah >.<
    tapi beneran deh ceritanya daebakk!!!! keren!!!!
    bikin yang lainnya ya sist, yang semacem ni *eh*
    ditunggu next story nya 😀

  2. Oh daebak mrk so sweet pk bnget.. kekek melting bngt bcax.. romantisx super.. tau gt dr dl aja mrk jdian cpt2 hahahaha next dong ada ff mrk lg ga? Trs yg minji new school lifex jg kekekek

  3. Alamak jiyeon.!!! tapi suka ” hehee.sering ” y bikin ff ginian ,ga apa sih asal cewe nya jiyeon ,hongbin juga cakep :)..ff siwon jiyeon nya ko di protec ;(

  4. dari awal baca ni ff langsung aja teriak”udah nikah aja gih”apalagi tiap baca interaksi binyeon pasti teriak”udah nikah aja gih” ah saeng q udah suka coeple ini pas hongbin jadi partner jiyeon di the show apalagi pas duet mc the show nambah kesemsem jadinya..aura hongbin ganteng banget disana.
    setuju aja dg namja lain asalkan jiyeon..hehehe.

  5. Hongbin itu suka banget sama jiyeon 🙂
    jiyeon ‘y kurang peka dikit
    tapi suka gaya binbin di sini cool cool gimana gitu 😀 😀 😀
    setujuuuu pairing siapa aja yg penting awewena jiyeon weh biar rame 😀 😀

  6. gpapa yg penting cweknya Jiyeon mau sma siapapun jga 😀
    bgus2 ceritanya sku ska apalgi klo ngeliat moment hongbin Jiyeon pas di the show suka ketawa2 sendiri ,, soalnya liat mreka berdua cocok bnget:D
    cma bhasanya non baku jdi agak aneh sihh,,hehe
    ditunggu ff jiyeon lainnya,,

  7. Hayoooo, gegara apa nih suka hongbin jiyeonn, wkwkwk
    Eonni setuju, eonni mah setuju setuju aja kalau kamu mau pasangin jiyeon sama siapa aja, apalagi yesung dan donghae, eonni sangat sangat sangat mendukung kokk..
    Tau gak, waktu eonni baca ff kamu ini, eonni ngerasa gimana gitu, beda banget sama yang biasa kamu buat, btw tetap bagus kok..
    Eonni selalu mendukung apapun dan siapapun cast yang kamu pilih asal jiyeon is the main cast 😉
    Tetap semangat ya, fighting 🙌

  8. Waw suka2 hongbin-jiyeon..aku juga lg jatuh cinta ma ni couple.kekeke.
    Suka kok bcx walau bahasax beda dr biasax.

  9. yeay hongji couple,aq juga suka sama shipper ini,apa lagi pas mereka nyanyi itu.
    klau siwon jiyeon sich aq ngk tau.karna ngk pernah baca ff jiyeon siwon.tapi kalau ceritanya bagus pastiaq baca,asalkan main cast yeojanya jiyeon

  10. yeay hongji couple,aq juga suka sama shipper ini,apa lagi pas mereka nyanyi itu.
    klau siwon jiyeon sich aq ngk tau.karna ngk pernah baca ff jiyeon siwon.tapi kalau ceritanya bagus pastiaq baca,asalkan main cast yeojanya jiyeon.

  11. wkwk friendzone asik, mreka ini tmnan tpi kek org pacaran hmm tpi akhirnya pacaran jg kan bahkan udah ngelakuin itu hehe

  12. ommo hongbin couple , daebak udah nempel gtu knapa baru pacaran skalinya pacaran lgsung nempel semua wkwk
    kerenn saeng
    setuju bgt cast namja lain jg asal jiyeon always maain cast kan

  13. Aaayayayayy saye suka saye suka/? Wkwk aaaa tau aja nih author aku lagi demen hongbin jiyeon XD wkwk suka banget laaa… Bahasanya ga baku tapi bahasa sehari2.. Rada asing si tapi bagus wkwk keren laahh.. Suka ceritanya juga.. Ugh hongbinnya kece banget lah rasanya wkwk.. Yamsyong sahabat ampe cium2an di kasur gitu ya? Gakuat lah salut salut wkwk ampe mereka ngga pacaran mah aku getokin aja satu satu :)) wkwk bikin jibin lagi dong thorrr XD

  14. Aaaa suka banget sama ceritanya kereeen bikin senyam-senyum bacanya wkwk
    Friendzone nya bikin ngakak nih untung aja beneran jadian ya wkwk
    Couple ini emang lagi anget-anget nya ya aku juga lagi suka sama mereka kekeke
    Anyway maapin ya kak kalo aku ga baca ff kamu yg cast nya minho soalnya aku ga terlalu suka sama doi 😞

  15. Ini sih sebenernya masalah mereka itu cuma status doank yg bertemen tp kelakuan mereka udh kyk pacaran
    ‘Klo jiyeon pengen ciuman dy cari hongbin’ hahahahaa ini sih udh lewat dr friendzone
    Aku suka ceritanya dan aku suka Jibin couple mereka cute bgt menurut aku

    Mmmm aku sih ga masalah klo km mau bikin ff selain minji
    Asal nya cewe nya ttp jiyeon
    Aku juga baca bbrp pairing jiyeon lainnya koq tp klo cewenya bukan jiyeon aku ga baca soalnya ga bakal dpt feel nya

  16. Sama” visual
    Sama” 93Line
    Sama” penganut budha duhhhh cocok lah ya apalagi pas lihat saat mereka perform di The Show yg ada Zhoumi’a juga sesuai poster di atas dan disana Bin Pisual Anak KingKONG malah yg deket sama Jiyi hahaha

  17. Nyenengin banget,,, 😍
    Knpa hongbin gx jujur dari dulu kalo suka eh cinta ma jiyi.
    Saling modusin ㅋㅋㅋ
    Chukhae akhirnya jadian juga 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s